iklan-banner-01
iklan-banner-02

Bamsoet Desak Parlemen Dunia Perkuat Tata Kelola Migran

Ketua DPR RI Bambang Soesatyo
PAMANAWANews, JAKARTA- Ketua DPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) mendesak para anggota parlemen di seluruh dunia untuk memperkuat kerja sama dalam mewujudkan tata kelola global terkait migrasi yang memperhatikan kepentingan negara penerima, pengirim dan para migran secara proporsional.

Menurut Bamsoet, masalah migrasi internasional dan pengungsi merupakan isu yang menjadi kepentingan Indonesia. Meskipun bukan negara yang menandatangani Konvensi Pengungsi tahun 1951.

"Atas dasar kemanusiaan, Indonesia telah menampung para pengungsi, termasuk pengungsi Rohingya," kata Bamsoet dalam keterangan tertulis dari Perwakilan Tetap Republik Indonesia (PTRI) untuk PBB di Jenewa, Swiss, Senin 26 Maret 2018.
 
Bamsoet dalam sesi debat umum sidang ke-138 Inter-Parliamentary Union (IPU) di Jenewa, Swiss, pada 25 Maret 2018 yang mengambil tema "Strengthening the global regime for migrants and refugees, the need for evidence-based policy solutions" itu menyebut masalah migrasi dan pengungsi merupakan tanggung jawab bersama masyarakat internasional.
 
"Kita perlu memiliki instrumen-instrumen yang mampu menjawab persoalan migran saat ini dan di masa mendatang," imbuhnya.
 
Sementara itu, Wakil Tetap RI untuk PBB di Jenewa Hasan Kleib mengatakan bahwa pembahasan isu migran dan pengungsi dari perspektif wakil rakyat merupakan masukan yang penting.
 
"Ini berpengaruh terhadap penyusunan instrumen internasional terkait pengungsi dan migran, yaitu Global Compact for Migration (GCM) dan Global Compact for Refugees (GCR), yang saat ini dalam proses pembahasan dalam forum PBB di Jenewa," ungkap Hasan.
 
Masalah pengungsi dan migran menjadi salah satu isu yang dibahas oleh para anggota parlemen sedunia dalam sidang ke-138 IPU Assembly yang berlangsung di Jenewa, Swiss, pada tanggal 22-28 Maret 2018.
 
Pertemuan tersebut juga membahas berbagai isu global terkait masalah keamanan internasional, isu-isu Timur Tengah, pembangunan berkelanjutan, dan hak asasi manusia.
 
Delegasi Indonesia dipimpin oleh Ketua DPR RI dan terdiri dari sejumlah anggota DPR seperti Ahmad Sahroni, Muhammad Misbakhun, Agun Gunandjar, Jhoni Plate, Nur Haryati, Bara Hasibuan, termasuk Wakil Ketua DPR RI, Fadli Zon dan Fahri Hamzah.
 
IPU merupakan organisasi parlemen nasional di seluruh dunia yang bertujuan untuk mewujudkan demokrasi global melalui dialog politik dan aksi nyata.
 
IPU Assembly juga merupakan badan utama IPU yang menjadi wadah para anggota parlemen untuk menyampaikan pandangan terkait isu-isu politik, masalah-masalah internasional dan membuat rekomendasi tindak lanjut. (PN-01/adp)

Berita terkait