iklan-banner-01
iklan-banner-02

Polda Maluku dan Pemulung Sampah Peringati HPSN

Polda Maluku dan Pemulung Sampah Menggelar Peringatan HPSN di TPA Kota Ambon, Kamis (21/2/2019).
PAMANAWANews, AMBON- Daerah (Polda) Maluku dan para pemulung sampah menggelar upacara peringatan Hari Peduli Sampah Nasional (HPSN) di Tempat Pembuangan Akhir (TPA), Dusun Toisapu, Negeri Hutumuri, Kecamatan Leitimur Selatan, Kota Ambon, Kamis (21/2/2019).

Upacara HPSN yang diikuti jajaran Polda Maluku, Pengurus Bhayangkari Daerah Maluku, dan para pemulung sampah ini dipimpin langsung Kepala Polda Maluku Inspektur Jenderal Polisi Drs. Royke Lumowa, M.M.

Turut hadir dalam upacara tersebut yaitu Ketua Umum Pengurus Bhayangkari Daerah Maluku Swanly Royke Lumowa, Wakil Kepala Polda Maluku Brigjen Pol Teguh Sarwono dan seluruh Pejabat Utama Polda Maluku.

"Hari ini tanggal 21 Februari merupakan hari peduli sampah nasional yang dilakukan serempak di Indonesia, mulai dari Sabang (Sumatera) sampai Merauke (Papua)," kata Royke, usai upacara peringatan HPSN di TPA Kota Ambon.

Royke mengaku, upacara peringatan HPSN yang dilakukan di TPA Kota Ambon, merupakan bagian dari wujud kepedulian Polda Maluku terhadap sampah maupun limbah.

"Ini adalah salah satu bentuk kepedulian Polda Maluku dan jajaran beserta Bhayangkari dalam peduli sampah atau limbah di Maluku," kata Jenderal Bintang Dua itu.

Royke mengajak seluruh lapisan masyarakat agar dapat terus menjaga lingkungan sekitar dari sampah ataupun limbah. Sampah diharapkan tidak dibuang sembarangan. 

Selain itu, mantan Kakor Lantas Polri ini juga meminta agar tempat pembuangan sampah, baik di TPA maupun di kawasan pemukiman warga dapat dikelola secara baik, sehingga tidak menjadi bencana. 

"Seperti yang terjadi tahun 2005 di Jawa Barat, yaitu terjadi longsor besar dan terjadi ledakan di TPA tersebut," pintanya.

Dengan menjaga kebersihan lingkungan dari sampah dan limbah, menurut Royke, maka bukan saja menjaga lingkungan sekitar dari kesehatan, namun secara umum telah menjaga bumi dari kerusakan. 

"Kita terus menjaga bumi. Menjaga bumi dari sampah sampah, baik di darat, apalagi di laut," harapnya.

Maluku, kata mantan Kakor Lantas Polri ini, 93 persen terdiri dari laut. Sebagai masyarakat perairan, Royke berharap kebersihan lingkungan tak hanya di darat, tapi juga di laut, terutama sampah berbahan pelastik.

Dikatakan, menjaga laut dari sampah maupun limbah, maka setidaknya sudah menyelamatkan biota laut. Seperti ikan, terumbu karang, dan makhluk hidup laut lainnya.

"Perlu diketahui bahwa Indonesia berada diurutan ke 2 di dunia yang memiliki sampah pelastik terbanyak di laut, setelah China. Di laut harus kita jaga. Karena biota-biota laut, ikan-ikan dan semua makhluk hidup di laut semuanya butuh hidup, sehingga lingkungan laut terjaga," jelasnya. (PN9)

Berita terkait